3.09.2011

Sebuah Pengakuan

Rere berdiri terpaku di depan gerbang tempat lesnya. Sendirian. Dia menunggu angkot yang cukup kosong untuk dia tumpangi. Beberapa kali ia menghentakkan kaki karena pegal berdiri lama. ia melirik ke arah jam tangannya. Hampir pukul setengah delapan. Malam.
  "Re!" seorang cowok menghampiri Rere. Ia mengendarai motor. "Lagi ngapain lu?" Ditanya begitu, Rere hanya mendengus kesal. Masa dia gak nyadar apa yang lagi Rere lakuin?
  "Masa kurang jelas, sih, Dio? Gw lagi nunggu angkot. Tapi penuh semua. Bete banget, padahal besok gw ada ulangan IPS. Huh!" Rere melampiaskan kekesalannya pada Dio.
  "Eit, slow dong, Re! Kok jadi ngomel ke gw? Yaudah, mending lu naik sini" ujar Dio menepuk jok belakangnya dengan santai.
  "Eh?" Rere hanya bingung sendiri. 'Masa Dio ngajak bareng? Dia kan udah punya cewek. Ntar gw dijudge aneh-aneh lagi' pikiran buruk Rere melintas di kepalanya. Dio masih menunggu jawaban Rere.
  "Ayo, Re!" ajak Dio. Dia sudah bersiap.
  "Mm, nggak deh, Di. Makasih" ujar Rere ragu.
  "Loh? Katanya ada ulangan besok? Lagian, ayah lu udah jemput, kan?" tanya Dio. Rere hanya diam berpikir. 'Dio masih inget?'
  "Ng..Ng...gak apa-apa deh gw nunggu angkot aja" kata Rere akhirnya.
  "Yaudah, gw di sini aja nemenin lu sampai lu dapet angkot" kata Dio. Ia mematikan mesin motornya.
  "Kenapa gak pulang aja? Kan tadi lu sakit perut ceunah. Buru atuh pulang biar bisa istirahat. Tadi gw tawarin aroma theraphy gak mau..." ujar Rere. 'Kenapa gw jadi care gini? Ck, salah nih...'
  "Slow aja. Gw udah gak sakit kok" Dio terlihat tenang. Rere hanya bisa diam. Dio memang ngotot. Rere hanya bisa berharap bahwa Dio benar-benar sudah sembuh. Suasana kembali hening. Dalam keadaan begini, membuat Rere merasa berada di masa lalunya.
  "Re," panggil Dio akhirnya.
  "Kenapa, Di?" tanya Rere berusaha menepis pikiran tentang masa lalunya.
  "Mmm," Dio hanya bergumam. Lalu ia terdiam cukup lama. "Gw kangen sama masa lalu kita"
Rere menelan ludah "Kita?" tanyanya. 'Dio serius?'
  "Iya, kita. Gw dan lu. Lu... kangen gak?" tanya Dio.Rere menarik napas dalam.
  "Ng, nggak, biasa aja. Kita kan temen, Dio. Masa lu kangen sih? Hahaha, bisa aja..." Rere tertawa maksa. 'Gilaaa, gw munafik parah!'
  "Masa lu gak kangen sama sekali? Gw serius loh, Re..."
  "Dio, gw juga serius" ujar Rere dengan pahit 'Serius boongnya' 
  "Please jujur, Re...Gw tanya untuk terakhir kalinya. Lu kangen gak sama masa itu?" Dio terlihat lebih serius dari yang Rere kira. Rere tak berkutik sedikitpun. Dalam pikiran dan hatinya berkecamuk berbagai macam hal yang gak berani dia ungkapin 'Gw kangen banget. Kalo aja saat ini kita masih di masa itu, gw gak akan ragu buat naik di jok belakang motor lu. Faktanya, gw bukan siapa-siapa lu. Gak lebih dari teman' Tanpa disadari, Rere malah menangis. Pelan.
  "Re? Kok malah nangis? Jawab atuh, Re..."

DEG! Rere terbangun dari tidur siangnya. 'Ampun, apa-apaan mimpi kayak tadi. Masa gw nangis beneran?' Entah kenapa, semua memori tentang Rere dan Dio terbesit di di pikirannya. Lagi-lagi, Rere kembali merasa bersalah. Dulu, Dio selalu baik padanya. Selalu berbesar hati menghadapi Rere yang sering tiba-tiba berubah. Dio yang selalu menunjukkan rasa sayangnya pada Rere. Tetapi malah Rere abaikan, bahkan mungkin, membuat Dio merasa tidak nyaman. 3 bulan 20 hari Dio bersabar. Dan sungguh, saat ini Rere sangat merindukan saat-saat Dio memperhatikannya. Tapi tidak mungkin...

HP Rere berdering. Rere menghapus air matanya. Ia melihat ke layar HPnya. Dio. Rere bimbang, namun akhirnya menjawab telepon itu.
  "Kenapa, Di?" tanyanya. suaranya sengau
  "Eh, lu Re! baru bangun tidur ya? Sori deh kalo gw ganggu. Gw butuh pulsa, Re! Tolong kirimin yang 50 ya. Dari tadi gw sms gak dibales-bales. Ditunggu ya, Re!" Klik! Telepon dimatikan. Rere tidak bicara spatah kata pun. Ia langsung mengirimkan pulsa sesuai permintaan Dio. Dia kembali merenung. Apa sebaiknya dia bilang aja? 'sms, telpon, sms, telpon, sms, telpon. Telepon aja deh. Bodo amat sama tanggepan dia. Yang penting gw gak ada beban lagi" Rere mencari kontak Dio, dan meneleponnya.
  "Kenapa Re?" Dio menjawab telepon Rere.
  "Pulsa udah masuk?" tanya Rere berbasa-basi.
  "Oh iya, udah. Lupa bilang gw. Kenapa nanyanya gak lewat sms aja?"
  "Ada yang harus gw bilang ke lu. Mungkin gak akan penting buat lu. Tapi ini mengangkut ketenangan hidup gw. Please jangan motong atau komen apa yang bakal gw bilang ke lu"
  "Iya, slow weh Re. Apaan sih emangnya?"
  "Gw ngomong gini bukan karena gw pengen balikan sama lu" Rere memberi sedikit prolog. "Gw kangen banget sama masa yang pernah kita laluin dulu. Mungkin lu ga akan ngerasain hal yang sama. Gw emang keterlaluan. Gw pengen banget minta maaf karena gw gak bisa ngebales semua kebaikan lu. Gw bener-bener merasa bersalah, Dio" Rere terdiam sejenak. "Makasih udah dengerin pengakuan dari gw" Klik! Telepon dimatikan. Rere langsung me-non-aktifkan HPnya. Ia tak peduli apa reaksi Dio...

Setelah 3 jam aksi me-non-aktifkan HP, Rere menyalakannya lagi. Ada 5 sms masuk dan semuanya dari Dio.

    9 Maret 2010 17.03
     Re. Sumpah lu jahat banget!
   9 Maret 2010 17.21
     Rese banget lu! Ga pake matiin hp bisa kl!
   9 Maret 2010 18.09
     PENGECUT lu, Re!

Membaca 3 sms itu saja sudah membuat Rere takut. Dia tahu ini memang salahnya. Dia tidak punya harapan sedikitpun untuk membuat Dio memaafkannya.

   9 Maret 2010 18.37
     Lu egois bgt. gak kasih gw ksmptn ngomong

Rere langsung berpikir. 'Apa maksudnya?'

   9 Maret 2010 19.01
     Gw emg cukup salut krn lu udh jujur. lu ga perlu takut, Re. lu jgn mikir kl gw ga prnh kangen sm lu. kadang2 kl gw lg sndr, gw sk keinget sm lu. Re, mskpn gw udh pny ce utk yg k-5xnya, yg prtm it lu. ga perlu ngerasa bersalah utk apa yg udh lu lakuin dulu. inget Re, kita masih pny status. As a friend. 

Rere malu hati membacanya. Dio sangat baik padanya. Phew, hidup akan berlanjut. Dan dengan penuh senyuman, ia membalas sms Dio.

   9 Maret 2010 20.15
     Thanks a lot, Dio... :>

No comments:

Post a Comment